Hari Kedua Pencarian, 3 ABK KM Berhasil II Belum Ditemukan

0 Komentar
Reporter : Abd. Wakid
DICARI: Tim Polairud saat melakukan pencarian 3 ABK korban tenggelam KM Berhasil II.

DICARI: Tim Polairud saat melakukan pencarian 3 ABK korban tenggelam KM Berhasil II.

SUMENEP, (WARTA ZONE) – Pencarian lanjutan 3 anak buah kapal (ABK) KM Berhasil II yang dilaporkan tenggelam sejak Minggu (14/2) malam di perairan Pulau Giliraja Kecamatan Giligenting, Kabupaten Sumenep, terus dilanjutkan.

Kepala Satuan Kepolisian Perairan dan Udara (Polairud) Polres Sumenep, Iptu Agung Widodo menjelaskan, tim gabungan terdiri dari Basarnas, Satpolair, dan Direktorat juga tengah menyisir perairan Giligenting untuk melakukan pencarian.

“Sampai saat ini masih belum ditemukan. Kita terdiri dari tiga tim, berpencar. Kalau saya saat ini di sekitar perairan Kahuripan,” ungkapnya, saat dikonfirmasi media ini, Selasa (16/2/2021).

Baca Juga:  Perkembangan Karamnya KLM Putri Kuning di Perairan Giligenting, Korban 12 Orang, 3 Dinyatakan Hilang

Agung menambahkan, tiga tim itu terdiri dari Polairud sebanyak 5 anggota, Direktorat 3 orang, dan Badan SAR Nasional (Basarnas).

“Intinya kita bagi tugas Mas, nanti saya informasikan lagi ya. Ini masih di tengah laut,” ucapnya.

Sementara itu, Kepala Desa Lobuk, Moh. Saleh mengungkapkan, sejak pagi tadi sekitar 40 nelayan di desa setempat juga tengah diterjunkan untuk mencari 3 korban lakalaut tersebut.

Menurutnya, berdasarkan informasi dari korban yang selamat, dua dari tiga nelayan yang hilang diprediksi berada di sekitar lokasi kapal tenggelam. Hal itu karena posisi terakhir Jumu’awam sebelum dinyatakan hilang, disebut-sebut berada di ruang kecil bagian atas kapal, sementara satu korban atas nama Harun mengikat badannya dengan tali di sekitar lokasi.

Baca Juga:  Karam Diduga Menabrak Tiang RIG Pengeboran HCML, Dua Penumpang KLM Putri Kuning Belum Ditemukan

“Nah berbekal informasi dari korban selamat, hari ini sekitar 40 nelayan mencoba melakukan pencarian di titik tenggelamnya kapal,” ujarnya, saat dikonfirmasi.

Lebih lanjut kepala desa dua periode ini menambahkan, saat ini, beberapa nelayan juga sudah mencoba mengangkat alat tangkap yang berserakan di lokasi tenggelamnya kapal, dengan harapan bisa menemukan korban.

“Alat tangkapnya dulu kita angkat, sementara evakuasi kapalnya belum, karena membutuhkan alat khusus. Tidak bisa diangkat dengan perahu biasa,” sebutnya.

“Hasilnya seperti apa, belum. Nanti jika ada perkembangan kita informasikan,” tandasnya.

Baca Juga:  Bantah Koordinat Lokasi Kecelakaan KLM Putri Kuning, Hamim: bukan menabrak platform MAC HCML

Sekadar informasi, 3 korban nelayan yang belum ditemukan tersebut antara lain adalah: Endin, warga Desa Kapedi, Kecamatan Bluto, Harun dan Juma’awam, warga Desa Lobuk, Kecamayan Bluto, Sumenep. Ketiganya merupakan anak buah kapal (ABK). (*)

Tulisan ini berasal dari redaksi

Comment