Ketua PWI Jatim Sesalkan Tindakan Petugas KPK Terhadap Wartawan di Sumenep

0 Komentar
Reporter : Panji Agira
Foto: Ketua PWI Provinsi Jawa Timur, Lutfil Hakim (kanan) dalam sebuah kegiatan.

Foto: Ketua PWI Provinsi Jawa Timur, Lutfil Hakim (kanan) dalam sebuah kegiatan.

SURABAYA, (WARTA ZONE) – Ketua PWI Provinsi Jawa Timur, Lutfil Hakim menyesalkan sikap arogan petugas KPK terhadap salah satu wartawan yang sedang menjalankan tugas jurnalistik di Mapolres Sumenep, Madura.

“Tugas (kerja) jurnalistik dilindungi UU. Siapapun yg menghalang-halangi kerja jurnalistik, termasuk petugas KPK, bisa dipidana sesuai UU Pers Pasal 18,” kata Lutfil Hakim, Kamis (18/01/2024).

Ia menyarankan kepada wartawan yang disikapi kasar itu agar melaporkan petugas KPK tersebut ke Polres setempat jika terbukti secara nyata merampas kamera atau HP dan menghapus hasil kerja jurnalistik (foto) tersebut.

Baca Juga:  Buntut Sikap Tidak Beretika Saat Acara HPN 2024, Pj. Gubernur Jatim Didesak Minta Maaf

“Kami sarankan agar wartawan yang bersangkutan melaporkan tindakan petugas KPK itu ke Polres setempat,” tegasnya.

Sebelumnya, petugas Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terlihat tengah berada di Mapolres Sumenep, Madura, Rabu (17/1/2024). Hal tersebut berawal saat sejumlah awak media yang tengah melakukan kegiatan peliputan melihat petugas yang mengaku penyidik KPK memasuki salah satu ruangan Mapolres Sumenep, Madura.

“Awalnya kami tidak menyangka bahwa itu petugas KPK, ketika kami mendokumentasikannya, salah satunya menegur kami dan mengambil tindakan memaksa untuk menghapus file foto di smartphone saya dan beberapa teman lainnya,” ungkap Intan HD.

Baca Juga:  KPK Dikabarkan Periksa Kepala Desa di Sumenep

Intan menuturkan bahwa dirinya juga mengalami sedikit intimidasi dalam melakukan aktivitas peliputan. Hal itu diketahui usai petugas KPK menghapus paksa file foto di smartphone rekan-rekan wartawan media online sambil menakut-nakuti para awak media.

“Cari informasi silakan, jangan mem-foto ya, itu dilarang, karena ini rahasia,” kata Insan menirukan kata-kata petugas KPK tersebut.

Kemudian, lanjutnya, petugas KPK itu mengambil handphone lalu menghapus file foto tersebut. “File foto kami langsung dihapus. Dengan nada tegas, petugas tersebut bilang begini, kalau maksa, akan saya laporkan kalian ke pak Kapolres,” terang Intan. (*)

Tulisan ini berasal dari redaksi

Comment