Tak Hadiri Undangan Kades Poteran, Ketua PPS: kami tidak mau diintervensi

0 Komentar
Reporter : Panji Agira
Ketua PPS Desa Poteran, Aswat. (Foto: Istimewa)

Ketua PPS Desa Poteran, Aswat. (Foto: Istimewa)

SUMENEP, (WARTA ZONE) – Panitia Pemungutan Suara (PPS) Desa Poteran, Kecamatan Talango, Kabupaten Sumenep, Jawa Timur, angkat bicara soal ketidak hadirannya dalam undangan Pemerintah Desa (Pemdes) Poteran. Senin (8/1/2024) kemarin.

PPS memilih tidak hadir dalam undangan tersebut, sebab menganggap Pemdes terlalu jauh untuk cawe-cawe soal rekruitmen Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) pada Pemilu 2024.

Ketua PPS Desa Poteran, Aswat menyampaikan, pada prinsipnya PPS terbuka kepada siapapun untuk memberikan masukan dalam mensukseskan pelaksanaan Pemilu termasuk dalam pemenuhan tenaga adhok di tingkat tempat pemungutan suara (TPS).

”Termasuk juga dengan Desa. Kami upayakan ada sinergitas dan hubungan yang baik secara kelembagaan dan personal,” ucapnya, Selasa (9/1/2024).

Aswat menyebutkan, Senin (18/12/2023) lalu, Pemdes telah mengundang PPS dengan agenda silaturrakhim bersama perangkat Desa. Namun, di forum tersebut Pemdes justru meminta soal rekruitmen KPPS dirembukkan dengan Desa terutama di TPS-TPS yang pendaftarnya melebihi kebutuhan.

Baca Juga:  Gelar Resepsi HPN, Ketua PWI Sumenep: kami selalu dalam koridor independen

”Di masa pendaftaran beberapa perangkat Desa memang menfasilitasi pendaftaran peserta ke PPS. Tapi, kami juga perlu memberi ruang kepada elemen lain baik melalui organisasi, kelembagaan, atau personal untuk mendaftar, karena ini terbuka,” kata Aswat.

”Tapi, dalam proses seleksi PPS punya mekanisme dan aturan dalam menentukan siapa yang memenuhi syarat administrasi dan tidak. Bukan berembuk dengan Desa, itu pelanggaran,” tambahnya.

Untuk itu, PPS memilih absen atas undangan Pemdes. Pihaknya ingin menjaga marwah penyelenggara supaya bersih dari intervensi apapun dalam proses seleksi rekruitmen KPPS.

Aswat juga membantah jika tidak terbuka dalam proses rekruitmen KPPS di Poteran. Selain melalui media sosial, pengumuman pendaftaran juga diumumkan di Balai Desa.

”Saya heran, kalau Kades mengaku tidak tahu kalau ada rekruitmen KPPS. Pengumumannya di Balai kok,” katanya menyesalkan.

Baca Juga:  Daftarkan 50 Bacaleg, Partai Demokrat Optimis Hattrick Tambah Kursi DPRD Sumenep

Disinggung soal calon KPPS yang tidak memenuhi syarat justru lolos dan sebaliknya yang memenuhi syarat administrasi tidak lolos, Aswat memastikan tudingan tersebut tidak benar. PPS telah memeriksa secara cermat seluruh dokumen persyaratan administrasi calon KPPS.

”Yang usianya melampaui batas, pasti dicoret sepanjang tidak ada ketentuan lain dari KPU. Kalau ada yang usia memenuhi syarat, tapi tetap dicoret. Bisa saja, syarat lainnya seperti ijazah atau surat pernyataan pengganti ijazah yang tidak tidak terpenuhi,” jelasnya.

Sementara itu, Koordinator Divisi SDM Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Talango, Kiswanto menyatakan, rekruitmen KPPS mutlak menjadi kewenangan PPS.

Siapapun tidak boleh mengintervensi kewenangan PPS dalam menentukan nama-nama calon KPPS yang lolos atau tidak, termasuk pemerintah desa.

Baca Juga:  Yuk Daftar! KPU Sumenep Umumkan Persyaratan Jadi KPPS di Pemilu 2024

”Tapi, tentu baik PPK maupun PPS terbuka kepada siapapun untuk memberi masukan dalam rangka penyempurnaan. Apalagi, ini prosesnya panjang, penetapan masih lama, belum final,” jelasnya.

Kiswanto juga menyarankan kepada semua elemen masyarakat khususnya di Talango untuk melaporkan jika ada temuan pelanggaran oleh penyelenggara termasuk soal rekruitmen KPPS ke Pengawas Desa (PD) atau Pengawas Kecamatan (Panwascam) dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu).

”Ada aturan mainnya, kemana laporan disampaikan ketika ada pelanggaran berkaitan dengan Pemilu. Sampaikan pada lembaga yang memiliki kewenangan,” pintanya.

Dihubungi secara terpisah, Kades Poteran Kismon belum dapat dikonfirmasi, dua nomor yang dihubungi media ini baik melalui sambungan telefon langsung maupun aplikasi perpesanan, tidak aktif. (*)

Tulisan ini berasal dari redaksi

Comment